Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa setidaknya 115.000 pekerja perawatan kesehatan telah meninggal dalam pandemi tersebut

TEKNOMUDA.COM – Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kepada Organisasi Kesehatan Dunia bahwa dunia akan kehilangan banyak dengan merebaknya epidemi.

 

Jenewa

 

Pada hari Senin, pada hari pembukaan sesi ke-74 Organisasi Kesehatan Dunia, ketua WHO mengatakan bahwa WHO memperkirakan setidaknya 115.000 petugas kesehatan telah meninggal dalam perang melawan virus corona.

“Kami memperkirakan setidaknya 115.000 pekerja kesehatan dan perawatan telah membayar harga akhir untuk layanan kepada orang lain,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Ghebreyesus.

“Kami akan rugi banyak selama epidemi terus berlanjut,” tambahnya.

Tedros berkata, “Petugas kesehatan dan perawatan melakukan hal-hal yang heroik. Tapi mereka bukan pahlawan super. Mereka manusia, seperti kita. Mereka berkeringat dan bersumpah. Mereka tertawa dan menangis. Mereka merasa dan berharap banyak dari mereka merasa frustrasi. Tak berdaya.”

Dia mengatakan mereka terpengaruh oleh kurangnya akses ke alat pelindung diri, vaksin, dan alat untuk menyelamatkan nyawa.

Tedros memperingatkan: “Secara global, kita masih dalam situasi yang rapuh. Tidak ada negara yang boleh berasumsi bahwa mereka sudah keluar dari hutan.”

 

Kami berperang dengan virus

 

Organisasi Kesehatan Dunia adalah badan pembuat keputusan dari Organisasi Kesehatan Dunia dan biasanya bertemu setiap tahun. Pada 2021, ia bertemu untuk kedua kalinya hampir karena pandemi.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan dalam pidatonya di pertemuan itu: “Kami berperang dengan virus. Kami membutuhkan logika dan urgensi ekonomi perang untuk meningkatkan kapasitas senjata kami.”

Dia mengatakan bahwa COVID-19 telah menyebabkan “tsunami penderitaan.”

 

Menteri Kesehatan Swiss Alain Persse menyampaikan pidato pembukaan pertemuan di Jenewa yang akan dilanjutkan pada 1 Juni.

“Saat kami berupaya mengatasi pandemi COVID-19, kami menyadari bahwa kami sekarang menghadapi ancaman baru,” kata Percé.

“Tentu saja, kami melihat penyebaran berbagai jenis virus, tetapi kami juga melihat ancaman terkait dengan konsekuensi sosial dan ekonomi dari krisis.”

 

“Ketidaksetaraan yang mencolok” dalam distribusi vaksin

 

Tentang distribusi vaksin COVID-19 yang tidak merata di seluruh dunia, Tedros mengatakan: “Krisis vaksin yang sedang berlangsung adalah ketidakadilan yang mencolok yang melanggengkan epidemi.”

“Lebih dari 75% dari semua vaksin diberikan hanya di 10 negara.”

Dia mengatakan bahwa tidak ada variabel yang terbukti secara signifikan merusak keefektifan diagnosa atau perawatan vaksin.

“Tetapi tidak ada jaminan bahwa situasinya akan tetap seperti ini. Virus ini terus berubah. Perubahan di masa mendatang dapat membuat alat kami tidak efektif dan mengirim kami kembali ke titik awal.”

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia berkata: “Kita harus sangat jelas; epidemi belum berakhir. Ini tidak akan berakhir kecuali penularan dikendalikan di setiap negara terakhir.”

 

Lebih banyak peralatan pelindung pribadi diperlukan

 

Tedros mengatakan dunia harus melakukan bagiannya untuk memastikan keselamatan pekerja kesehatan, dan produsen harus meningkatkan pasokan alat pelindung diri.

“Negara-negara yang memvaksinasi anak-anak dan kelompok berisiko rendah lainnya sekarang melakukannya dengan mengorbankan petugas kesehatan dan kelompok berisiko tinggi di negara lain,” katanya.

Berbicara pada pertemuan tersebut, Presiden Prancis Emmanuel Macron berkata: “Pelajaran pertama yang dapat kita pelajari dari epidemi ini adalah bahwa kita hanya dapat berhasil bersama; tidak ada negara yang akan menyelamatkan dirinya sendiri, dan tidak ada negara yang akan menyelamatkan yang lain.”

“Oleh karena itu, satu-satunya tanggapan internasional harus kerjasama.”

Macron mendesak majelis untuk mempertimbangkan mengadopsi perjanjian pandemi untuk diskusi, tetapi Amerika Serikat memiliki keraguan tentang perjanjian semacam itu.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan bahwa negaranya “memiliki pendapat yang sama” tentang perjanjian epidemi.

 

Merkel berkata: “Kita harus mengadopsi proposal ini, menetapkan aturan umum, dan memastikan bahwa mereka mematuhi ini, dan akan bekerja untuk meningkatkan tidak hanya kesiapsiagaan di setiap negara secara terpisah, tetapi juga kesiapsiagaan bersama dan kemampuan respons.”

“Secara khusus, epidemi mengingatkan kita betapa pentingnya kerja sama internasional.”

Perjanjian Pandemi akan membuat instrumen tingkat tinggi dan mengikat yang mencakup kewajiban negara untuk mempersiapkan, mencegah, dan menanggapi ancaman penyakit dengan cara yang lebih transparan dan adil.

Originally posted 2021-05-26 14:41:11.