Bingung Menginstal SSD, Bigini cara Memasangnya Dengan Mudah Part 1

Kami tunjukkan cara melakukan ini dengan M.2 atau SATA SSD.

TEKNOMUDA.COM – Memasang M.2 atau SATA SSD di desktop adalah bagian penting dari setiap komputer, atau peningkatan yang mudah untuk membuat komputer Anda terasa lebih cepat. Untungnya, menginstal SSD lebih mudah daripada menemukan yang terbaik (kami memiliki ringkasan tentang itu!) Atau bahkan memahami cara kerjanya. Saya tidak akan membahas semua itu di sini, tetapi saya akan menginstal kedua jenis itu.

Langkah-langkah di bawah ini harus diterapkan pada hampir semua model. Saya akan mulai dengan M.2 SSD karena jauh lebih sulit untuk dipasang, dan ada beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum melakukan ini. Klik tautan ini untuk membuka bagian SATA Solid State Drive.

 

Cara menginstal M.2 SSD di komputer desktop

M.2 SSD tampak seperti tongkat permen karet dengan foil di satu sisi, direkatkan ke sisi lainnya, dan kontak emas di salah satu ujungnya. Beberapa akan dipasang dengan cara ini. Beberapa akan datang dengan dispersan panas mereka sendiri dan lebih terlihat seperti sekotak permen karet daripada sebatang permen karet. Beberapa motherboard memiliki pelindung untuk slot M.2, dan Anda harus memindahkan drive di bawahnya. Kami akan membahas semua formulir di bawah ini.

 

Langkah 1: Temukan slot M.2

Hal pertama yang ingin Anda lakukan adalah menemukan slot M.2 di motherboard Anda. Cari takik dengan lebar sekitar satu inci yang menonjol dari motherboard sekitar seperempat inci. Setiap motherboard berbeda, tetapi lokasi yang paling umum berada di bawah CPU dan di sekitar slot PCIe di bagian bawah papan. Lihat panduannya jika Anda kesulitan menemukannya.

TRENDING:  Laptop HP Victus Diklaim Cocok untuk Bermain Game dan Bekerja

Beberapa motherboard memiliki pelindung yang telah dipasang sebelumnya yang berfungsi sebagai distributor panas tetapi juga dapat memberikan tampilan visual yang bagus. Ini jelas perlu dihapus sebelum mengakses slot M.2.

Jika motherboard Anda mendukung dua SSD M.2, Anda perlu merujuk ke manual untuk slot yang disarankan untuk memasang drive boot. Setiap slot mungkin menawarkan tingkat kinerja yang berbeda, sementara yang lain dapat mematikan slot PCIe jika digunakan. Singkatnya, baca panduannya dulu!

 

Langkah 2: Temukan sistem pemasangan M.2

Setelah Anda menemukan lubang yang tepat, temukan sekrup sekitar tiga inci ke kiri yang dimasukkan ke dalam penyangga. Konfrontasi terjadi karena ketika drive dimasukkan, akan ada celah antara SSD dan motherboard. Konfrontasi memainkan peran penting dalam menjaga kestabilan hard disk Anda.

Jika motherboard tidak memiliki sekrup atau penyumbatan, lihat di dalam kotak – mungkin di dalam kantong plastik kecil. Jika motherboard Anda memiliki pelindung M.2, Anda perlu mencari dua sekrup untuk memasangnya ke motherboard.

 

Langkah 3: Bersiap untuk menginstal M.2 SSD

Sekarang saatnya menyentuh sesuatu yang berbahan logam, seperti kaki furnitur dari logam, untuk melumpuhkan diri Anda sendiri, lalu ambil obeng. Longgarkan sekrup dari penyangga dan letakkan di tempat yang aman – Anda tidak ingin kehilangan sekrup, atau membuatnya menggelinding ke motherboard.

Bagi mereka yang memiliki pelindung, lepaskan dari motherboard tetapi perhatikan bagian bawahnya, karena harus ada bantalan panas dengan selembar plastik di atasnya. Jangan lepaskan plastiknya – cukup letakkan pelindung di tempat yang aman.

Ukuran M.2 yang paling umum adalah 80mm, tetapi bagaimanapun juga Anda perlu memastikan standoff diposisikan dengan benar untuk ukuran drive Anda. Lewati drive melewati lubang dan perhatikan panjangnya. Jika perlu, gunakan tang untuk melonggarkan penyangga dan pindahkan ke posisi panjang yang sesuai. Pastikan bagian depan benar-benar kencang – tidak terlalu kencang, cukup kencang. Anda tidak ingin itu berputar saat kami mencoba menjepit sekrupnya.

TRENDING:  Poco M3 Pro 5G Special Edition Box Dirilis di Indonesia

Bagi mereka yang memiliki perisai, kemungkinan besar Anda tidak akan mengalami kebuntuan. Sebagai gantinya, perlu ada semacam penjepit persegi agar drive terpasang pada tempatnya saat perisai terpasang.

 

 

Langkah 4: Instal M.2 SSD

Langkah selanjutnya adalah memasukkan drive. Ingatlah bahwa “atas” drive adalah sisi label atau label branding. Flensa takik setengah lingkaran inilah yang akan ditahan oleh sekrup. Pelek dengan titik kontak emas inilah yang kami masukkan ke slot M.2.

Terdapat celah kecil yang membagi titik koneksi menjadi dua bagian. Anda harus menyelaraskan takik ini dengan takik di dalam slot M.2, dengan bagian atas drive menghadap ke atas. Masukkan drive dengan kuat pada sudut sekitar 15 derajat agar tidak ada lagi tekukan, kemudian lepaskan.

 

Jika Anda memiliki sistem sekrup dan stop-start, Anda harus menekan drive agar rata, dan takik setengah lingkaran sejajar dengan penyangga. Sambil menahan motor agar rata, masukkan dan kencangkan sekrup ke posisi yang nyaman. Berhati-hatilah agar tidak terlalu kencang, karena Anda berisiko merusak drive, sekrup, atau motherboard. Jika Anda telah menginstalnya dengan benar, drive seharusnya tidak menyala sama sekali.

Bagi mereka yang memiliki perisai, Anda akan memiliki lebih banyak masalah, jadi luangkan waktu Anda dengan langkah-langkah selanjutnya ini.

Karena tidak ada sekrup untuk menjaga drive tetap rata, Anda harus menjepitnya saat pelindung berada di atasnya, atau dapatkan bantuan dari seseorang yang dapat memegangnya dengan datar saat memegang pelindung. Sebaiknya lakukan dry running sebelum melepas penutup plastik dari heat pad – pastikan Anda tidak meninggalkan plastik ini di atasnya secara permanen!

Saat Anda siap, kelupas plastiknya dan geser kondom langsung ke drive. Penting untuk menurunkannya langsung ke drive, karena bantalan panas lengket dan dapat menyebabkan drive terlepas dari tempatnya jika Anda memindahkannya setelah terpasang ke pelindung. Jika ini terjadi, jangan panik: lepaskan SSD dengan hati-hati dari bantalan panas dan mulai kembali.

TRENDING:  Cara Mudah Kirim Foto Dan video Di Google Drive Lewat Aplikasi Dan PC

Bagian tersulit di sini adalah melapisi paku hingga kebuntuan. Salah satu triknya adalah mengunci sekrup ke tempatnya pada pelindung saat menurunkannya. Hal ini memungkinkan sekrup menyentuh penyangga sebelum bantalan panas menyentuh drive.

Setelah sekrup sejajar, turunkan penutup ke tempatnya dan kencangkan sekrupnya. Sekali lagi, tidak perlu terlalu ketat – itu hanya perlu nyaman.

 

Memasang M.2 SSD: Catatan Akhir

Hal terakhir yang perlu diperhatikan di sini adalah bahwa beberapa M.2 SSD memiliki heat sink bawaannya sendiri. Drive Adata XPG Gammix S70 yang kami ulas memiliki heat sink yang sangat besar, yang membuat hard disk sulit untuk dipasang. Sebagian besar yang kami uji kurang invasif.

Jika motherboard Anda memiliki pelindung, Anda tidak ingin motherboard tersebut ditempatkan di atas heat sink yang disertakan. Cukup simpan perisai di tempat yang aman untuk berjaga-jaga jika Anda perlu menggunakannya di masa mendatang.

 

Selanjutnya, pemasangan SSD SATA 2,5 inci di postingan selanjutnya ya.