Anies: 5 Hari Sekolah Tatap Muka Digelar, Tak Ada Temuan Kasus Baru Corona

TEKNOMUDA.COM – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan sejauh ini pembukaan sekolah tatap muka berjalan kondusif. Dari 610 sekolah yang sudah mulai melakukan pembelajaran tatap muka (PTM) selama lima hari kemarin, dilaporkan tidak ada kasus infeksi COVID-19.

“Ini sekolah baru berjalan lima hari [PTM]. Kemudian dari pengalaman kita ketika melakukan uji coba April sampai dengan Juni waktu itu 81 sekolah, pada saat itu belum menemukan kasus baru atau penularan,” kata Anies dalam acara vaksinasi corona yang digelar di kantor DPD Golkar, Jakarta Pusat, Sabtu (4/9).

“Sekarang ada 610 sekolah yang ikut, baru 5 hari ini tidak ada temuan apa pun,” imbuh dia.

Meski pantuan PTM berjalan baik, Anies memastikan pihaknya akan terus melakukan pengawasan dan asesmen, baik itu protokol kesehatan hingga infrastruktur penunjangnya.

Jika berjalan baik, Anies membuka kemungkinan akan membuka lebih banyak lagi sekolah untuk PTM.

“Kita pantau terus sambil asesmen dilakukan. Kita melakukan dua asesmen, pertama asesmen infrastruktur dan asesmen untuk para orang tua, guru dan kepala sekolah,” tuturnya.

TRENDING:  Buruan Cek Bansos Dari Pemprov DKI Pakai Beras Premium

“Kalau dua asesmen sudah lewat mereka bisa ikut PTM juga. Jadi sekarang kita sedang melakukan itu, sehingga mudah-mudahan lebih banyak lagi sekolah yang bisa melakukan PTM,” tutup Anies.

Sekolah tatap muka di Jakarta mulai dilakukan pada 30 Agustus lalu. Diperbolehkannya PTM ini merupakan kebijakan setelah Jakarta turun level PPKM dari 4 menjadi level 3.

PTM ini dilakukan dengan prokes ketat, dan baik tenaga pendidik maupun siswa yang berumur 12 tahun ke atas sudah harus wajib divaksinasi.

Selama pelaksanaannya, siswa yang melakukan PTM hanya diperbolehkan maksimal 50 persen per kelas. Sementara itu, untuk jam pembelajaran tatap muka akan dikurangi seperti biasanya. Untuk SMP sampai SMA maksimal 3-4 jam, sedangkan TK dan SLB maksimal 2 jam per hari.