Apakah 5G berbahaya Dan Tidak Aman? Ini Kata Seorang Ahli

TEKNOMUDA.COM – Memanfaatkan spektrum gelombang milimeter (mmWave) untuk kecepatan data yang lebih cepat adalah salah satu terobosan terbesar dalam 5G, generasi berikutnya dari teknologi seluler setelah 4G LTE. Tetapi ada kekhawatiran bahwa spektrum frekuensi tinggi ini dapat menyebabkan efek kesehatan yang merugikan bagi publik, termasuk beberapa teori konspirasi 5G yang sangat luas.

Kekhawatiran semacam ini bukanlah hal baru – kekhawatiran konsumen tentang apakah radiasi frekuensi radio dapat meningkatkan risiko pengembangan tumor kanker telah ada jauh sebelum munculnya menara telepon seluler. Untuk mendapatkan jawaban konkret tentang topik ini, kami menghubungi Asosiasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA), sebuah lembaga pemerintah yang bertanggung jawab tidak hanya untuk melindungi kesehatan masyarakat melalui pengawasan dan pengawasan makanan dan obat-obatan, tetapi juga untuk radiasi elektromagnetik. perangkat. Kami juga melengkapi tanggapan ini dengan informasi dari American Cancer Society dan Badan Internasional untuk Penelitian Kanker.

Apa itu radiasi frekuensi radio (RF)?

Untuk memulai, mari kita definisikan radiasi frekuensi radio (RF). Pada dasarnya, radiasi bukanlah istilah yang menakutkan seperti kedengarannya. Radiasi adalah emisi energi dari sumber apa pun, yang berarti bahwa panas yang dilepaskan oleh tubuh kita dianggap radiasi.

Radiasi frekuensi radio hanyalah nama lain untuk gelombang radio. Seperti yang dikatakan FDA, radiasi frekuensi radio “adalah bentuk energi elektromagnetik yang terdiri dari gelombang energi listrik dan magnet yang bergerak bersama (bersinar) melalui ruang.”

Gelombang radio umumnya dapat berupa pengion atau non-pengion. Gelombang radio pengion adalah gelombang elektromagnetik frekuensi tinggi yang, seperti sinar gamma, dapat merusak DNA Anda, dan akhirnya menyebabkan gosip dan bahkan kanker. Namun, radiasi non-pengion tidak dapat memiliki efek ini – dan gelombang radio yang digunakan dalam teknologi nirkabel, seperti 5G, bahkan tidak mendekati garis antara gelombang pengion dan non-pengion ketika berbicara tentang paparan medan elektromagnetik.

TRENDING:  5G vs Wi-Fi: Perbedaannya Dan Mengapa Anda Membutuhkan Keduanya

Apakah radiasi RF aman?

Radiasi yang dipancarkan oleh ponsel berada di ujung spektrum elektromagnetik berenergi rendah, sehingga lebih aman daripada radiasi elektromagnetik berenergi tinggi seperti sinar-X dan sinar gamma. Sementara yang terakhir melepaskan radiasi pengion, yang berarti mereka memiliki energi yang cukup untuk mengionisasi atom atau molekul dan dengan demikian merusak DNA sel yang mengakibatkan kanker, radiasi frekuensi radio tidak. Radiasi frekuensi radio hanya memiliki energi yang cukup untuk menggerakkan atau menggetarkan atom-atom dalam suatu molekul, yang tidak cukup untuk mengionisasinya. Ini berarti bahwa radiasi frekuensi radio tidak menyebabkan kanker dengan merusak sel DNA, namun, masih ada studi ilmiah yang sedang berlangsung mengenai efek radiasi non-pengion dan batas paparan radiasi kita.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan menunjukkan dalam pernyataan 2018 bahwa mereka percaya bahwa “batas keamanan saat ini untuk paparan energi frekuensi radio ponsel tetap dapat diterima untuk melindungi kesehatan masyarakat.”

Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) dan Program Toksikologi Nasional AS (NTP) juga belum secara resmi mengklasifikasikan radiasi frekuensi radio sebagai penyebab kanker. Sementara itu, Badan Internasional untuk Penelitian Kanker Organisasi Kesehatan Dunia (IARC) mengklasifikasikan

radiasi frekuensi radio sebagai “kemungkinan karsinogenik bagi manusia” karena kemungkinan hubungan ditemukan dalam setidaknya satu penelitian antara penggunaan ponsel dan jenis tumor otak tertentu. Namun, IARC menganggap keseluruhan bukti “terbatas”.

TRENDING:  Cara Cepat Convert PDF to Word Secara Online dan Gratis

Penting juga untuk dicatat bahwa IARC menempatkan kopi dan bedak tubuh yang mengandung bedak dalam kategori “kemungkinan karsinogenik” yang sama.

Dalam salah satu studi terbaru, yang dilakukan oleh National Toxicology Program (NTP), paparan radiasi RF 2G dan 3G yang tinggi menyebabkan perkembangan tumor karsinoid di jantung pada tikus jantan. Namun, John Butcher, kepala ilmuwan di NTP, mencatat bahwa tingkat dan durasi paparan radiasi radioaktif jauh lebih besar daripada yang dialami orang bahkan dengan tingkat penggunaan ponsel tertinggi, jadi hasilnya tidak boleh diekstrapolasikan langsung ke ponsel manusia. menggunakan. Selain itu, Boucher memperingatkan bahwa teknologi 5G kemungkinan akan berbeda secara signifikan dari teknologi 2G dan 3G, sehingga diperlukan lebih banyak penelitian untuk mempelajari efek radiasi ponsel.

Bagaimana dengan 5G?

Food and Drug Administration mengatakan kepada Digital Trends bahwa, saat ini, “terus percaya bahwa batas keamanan saat ini untuk paparan energi frekuensi radio ponsel tetap dapat diterima untuk melindungi kesehatan masyarakat.”

“Batasnya didasarkan pada frekuensi perangkat, yang berarti 5G memiliki batas yang berbeda dari teknologi lainnya,” tulis juru bicara agensi dalam email. “Sebagai bagian dari komitmen kami untuk melindungi kesehatan masyarakat, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS telah meninjau, dan akan terus meninjau, banyak sumber bukti ilmiah dan klinis mengenai potensi efek kesehatan yang merugikan dari paparan energi frekuensi radio pada manusia dan hewan. dan akan terus melakukannya saat data ilmiah baru diterbitkan.”

TRENDING:  Apa itu Teknologi 5G? Ini Semua Yang Perlu Anda ketahui

Sebagian besar frekuensi yang digunakan dalam 5G di masa lalu digunakan untuk hal-hal lain

Badan tersebut mencatat bahwa mereka mencantumkan penelitian berkelanjutan yang signifikan tentang potensi dampak biologis gelombang frekuensi radio di situs webnya.

Penting juga untuk dicatat bahwa sebagian besar frekuensi yang digunakan untuk 5G telah digunakan di masa lalu untuk hal-hal lain, termasuk hal-hal seperti siaran TV dan transmisi data lainnya. Untuk alasan ini, jika jaringan 5G tidak aman, itu berarti kami telah menggunakan frekuensi “tidak aman” selama beberapa dekade. Mengingat bahwa tidak ada peningkatan yang berarti dalam tingkat kanker, jelas bahwa gelombang radio ini tidak berpengaruh pada kesehatan manusia.

Jadi, apakah 5G mmWave aman?

Menurut lembaga dan penelitian yang kami lakukan sejauh ini, tidak ada indikasi bahwa 5G mmWave – atau jaringan 5G dan teknologi nirkabel terkait – menimbulkan risiko kesehatan yang signifikan, tetapi jelas ada lebih banyak penelitian yang harus dilakukan tentang topik ini. Jika Anda adalah tipe orang yang berhati-hati, selalu mungkin untuk mengurangi paparan radiasi frekuensi radio secara keseluruhan, seperti halnya radiasi gelombang mikro. Mencoba untuk tidur dengan ponsel Anda jauh dari tempat tidur Anda di malam hari, misalnya tidak hanya akan memberikan ketenangan pikiran tetapi juga akan mempromosikan rutinitas tidur yang sehat – yang baik untuk kesehatan Anda. Namun anggapan bahwa gelombang radio, termasuk gelombang milimeter, berdampak negatif bagi kesehatan masyarakat, terbukti tidak benar.